Dimensy Mobile
Farah.ID
Dimensy
Farah.ID

Apa Prioritas dan Tantangan Kepresidenan G20 India?

OLEH: VEERAMALLA ANJAIAH*

Kamis, 08 Desember 2022, 18:54 WIB
Apa Prioritas dan Tantangan Kepresidenan G20 India?
Logo G20 India/Net
INDIA, bintang yang sedang naik daun di dunia dan negara terpadat kedua di planet ini, menjabat sebagai presidensi G20 atau Kelompok Dua Puluh, sebuah forum antarpemerintah dari ekonomi maju dan berkembang utama dunia, pada tanggal 1 Desember 2022. India akan memegang presidensinya hingga 30 November 2023.

Pada tanggal 16 November 2022, Presiden Indonesia Joko “Jokowi” Widodo telah menyerahkan kursi kepresidenan G20 kepada Perdana Menteri India, Narendra Modi setelah dua hari KTT G20 ke-17 di Nusa Dua, Bali, Indonesia.

India akan menjadi tuan rumah KTT ke-18 dari tanggal 9-10 September 2023 di New Delhi dan akan menjadi tuan rumah sekitar 200 pertemuan di berbagai kota di seluruh India selama kepresidenan G20 untuk menampilkan budaya, tradisi dan keragaman India.

“Kepresidenan G20 India adalah kesempatan yang membanggakan bagi setiap orang India dan negara kami. Para tamu kami akan mendapatkan pengalaman penuh tentang keragaman India yang luar biasa, tradisi inklusif dan kekayaan budaya. Kami berharap Anda semua akan berpartisipasi dalam perayaan unik ini di India, 'Bunda Demokrasi'. Bersama-sama, kita akan menjadikan G20 sebagai katalis perubahan global,” kata PM Modi kepada wartawan baru-baru ini.

Tema kepresidenan G20 India adalah 'Vasudhaiva Kutumbakam' (Satu Bumi, Satu Keluarga, Satu Masa Depan), yang menggarisbawahi keterkaitan global dan mencerminkan pendekatan pro-planet India.

Ini menunjukkan bahwa India akan berusaha untuk memperkuat keterkaitan global, membangun manfaat dari keterhubungan ini dan menemukan solusi inovatif untuk mengatasi setiap tantangan yang dihasilkan.

G20 adalah forum kerja sama ekonomi internasional, yang mewakili sekitar 85 persen dari PDB global (87,82 triliun dolar AS dari 103,05 triliun dolar AS dunia), lebih dari 75 persen perdagangan global dan 60 persen populasi dunia (4,96 miliar orang dari 8 miliar total populasi dunia).

KTT G20 September akan dihadiri oleh para pemimpin dari Argentina, Australia, Brasil, Kanada, China, Prancis, Jerman, India, Indonesia, Italia, Jepang, Republik Korea, Meksiko, Rusia, Arab Saudi, Afrika Selatan, Turki, Inggris Raya (UK), Amerika Serikat (AS) dan Uni Eropa (UE).

Sebagai ketua G20, India juga mengundang para pemimpin dari sembilan negara tamu KTT G20 di New Delhi. Kesembilan negara tersebut adalah Bangladesh, Mesir, Mauritius, Belanda, Nigeria, Oman, Singapura, Spanyol dan Uni Emirat Arab (UEA).

Apa prioritas dan tantangan bagi kepresidenan G20 India? Apa pentingnya kepresidenan G20 India?

Prioritas

Kita semua tahu bahwa kepresidenan G20 India datang pada saat yang genting dan juga pada saat yang sulit di mana tatanan dunia menghadapi ancaman yang meningkat dari resesi global yang menjulang besar dan mengintensifkan kekurangan energi serta pangan yang menyebabkan tekanan inflasi yang belum pernah terjadi sebelumnya dan membuat biaya hidup tidak terjangkau di mana-mana sementara Perang Rusia-Ukraina terus berlanjut.

Menurut kantor berita IANS, dunia menantikan India untuk menemukan solusi yang tegas namun damai untuk banyak masalah dunia.

“India adalah mercusuar di masa-masa yang tidak pasti ini karena citranya yang pasifis dan kooperatif. Kepemimpinannya di G20 menimbulkan harapan karena sama-sama dapat diterima oleh negara-negara maju maupun selatan global, yaitu negara-negara berkembang, karena rekam jejak masa lalunya dalam menemukan solusi untuk masalah geostrategis dan bilateral melalui diskusi, negosiasi dan konsensus dalam batas-batas hukum dan konvensi internasional,” lapor IANS beberapa waktu lalu.

Kredibilitas tinggi India dalam mempertahankan kebijakan luar negerinya yang independen dan adopsi cara damai serta bertanggung jawab daripada kekuatan atau kekuatan militer untuk menyelesaikan perbedaan akan membuatnya dapat diterima oleh banyak negara G20.

Menurut orfonline.org, situs lembaga wadah pemikir Observer Research Foundation (ORF) terkemuka di India, India telah mengidentifikasi beberapa prioritas untuk kepresidenannya di G20 – pertumbuhan yang inklusif, adil dan berkelanjutan; Life (gaya hidup untuk lingkungan); pemberdayaan perempuan; infrastruktur publik digital dan pengembangan yang dimungkinkan oleh teknologi di bidang kesehatan, pertanian, pendidikan, perdagangan, pemetaan keterampilan, serta budaya dan pariwisata; pembiayaan iklim; ekonomi sirkuler; keamanan pangan global; keamanan energi; hidrogen hijau; pengurangan dan ketahanan risiko bencana; kerjasama pembangunan; memerangi kejahatan ekonomi dan reformasi multilateral.

“Sebagai ketua G20 yang baru, India mewarisi tanggung jawab mengarahkan tindakan kolektif untuk memulihkan stabilitas ekonomi dan keuangan global setelah pandemi dan perang Rusia-Ukraina. Krisis pangan dan bahan bakar yang dipicu oleh konflik semakin memburuk. Kepresidenan India harus memprioritaskan perumusan strategi yang kuat untuk pemulihan pertumbuhan ekonomi yang tangguh dan mengkalibrasi ulang rencana aksi untuk mencapai Agenda SDG 2030,” komentar orfonline.org baru-baru ini.

Menurut mantan Wakil Penasihat Keamanan Nasional, Pankaj Sharan, prioritas nomor satu India selama masa kepresidenannya di G20 adalah memulihkan tatanan ekonomi yang memberikan stabilitas dan menciptakan suasana yang kondusif bagi pertumbuhan ekonomi. India juga harus mengatasi masalah energi, pangan dan perubahan iklim.

Prioritas utama lainnya adalah bagi India untuk memperkenalkan reformasi lembaga dan organisasi multilateral.

India juga harus memprioritaskan integrasi gaya hidup berkelanjutan dalam aksi iklim global.

Selama presidensi G20 Indonesia, 'Transformasi Digital' adalah salah satu dari tiga prioritas utama. India harus memberikan prioritas utama pada transformasi digital untuk mencapai pembangunan ekonomi yang inklusif.

Tantangan

Memangku kepresidenan G20 oleh India bukanlah tugas yang mudah karena ada tantangan yang menakutkan untuk membawa perubahan positif di dunia.

Menurut majalah India Today, India harus menyusun peta jalan untuk menghadapi situasi terburuk di dunia dengan bekerja sama dengan Dana Moneter Internasional (IMF), Organisasi untuk Kerja Sama dan Pembangunan Ekonomi (OECD), Organisasi Perdagangan Dunia (WTO) dan Dewan Stabilitas Keuangan. Ini adalah tantangan yang besar.

“Pembiayaan iklim adalah bidang lain yang harus dikerjakan India dengan negara-negara kaya. Negara-negara maju harus didorong untuk transfer teknologi bersih dan energi terbarukan ke negara berpenghasilan menengah dan rendah. India harus menunjukkan rekor energi matahari yang luar biasa saat melakukannya,” lapor India Today belakangan ini.

Tantangan lain untuk kepresidenan G20 India termasuk mengambil langkah-langkah untuk memastikan keamanan pangan global dan kebijakan G20 yang jelas tentang perang Rusia-Ukraina.

Pada saat ada seruan untuk mengeluarkan Rusia dari forum, India harus berbicara keras tentang “kode etik” untuk semua anggota G20 dan memastikan bahwa kode etik tersebut ditegakkan.

India dapat diterima oleh semua pihak.

“India menikmati posisi unik di dunia di mana India telah mengembangkan ekuitas yang cukup untuk berbicara dengan semua pihak – baik itu Rusia, Ukraina, AS, maupun Eropa. Jadi sebagai Presiden kita dapat memainkan peran untuk memperkenalkan kewarasan dan rasionalitas ke dalam tatanan dunia," ujar Sharan kepada IANS dalam sebuah wawancara.

Namun, menurut Sharan, berurusan dengan China akan menjadi tantangan besar bagi kepresidenan G20 India. China memiliki masalah dengan negara-negara maju di satu sisi dan India, Jepang dan Australia di sisi lain.

Aspirasi China untuk mempercepat kebangkitannya menjadi kekuatan global dan menyatakan pandangan agresif, termasuk aksi militer, untuk mempertahankan kepentingannya merupakan tantangan yang besar. India harus mengadopsi pendekatan yang hati-hati terhadap China.

Makna Penting

Kepresidenan G20 akan membawa kehormatan besar bagi India karena memimpin negara maju dan berkembang selama satu tahun. Mari kita lihat pentingnya kepresidenan G20 India.

Menurut situs berita firtpost.com, kepresidenan G20 tidak menawarkan kekuatan formal apa pun kepada negara tuan rumah tetapi memberikan peluang untuk mempengaruhi agenda ekonomi kolektif dari beberapa negara paling kuat dan berpengaruh di dunia.

Ini dapat memberikan India kesempatan untuk mengubah diskusi ke arah yang diinginkannya dan memajukan agenda ekonominya sendiri.

India pasti akan memiliki kesempatan untuk memecahkan beberapa masalah global yang paling mendesak dan meningkatkan signifikansinya di panggung global.

India mungkin berusaha lebih lanjut untuk mewujudkan keadilan iklim dengan mengarahkan G20 ke arah penyediaan dana yang memadai untuk 'Global Selatan'.

Agenda lain selama kepresidenan G20 India adalah akan membangun konsensus untuk reformasi di lembaga keuangan global seperti Bank Dunia, IMF dan WTO untuk lebih memenuhi kebutuhan dan aspirasi negara berkembang.

Diharapkan bahwa India akan berhasil sebagai presiden G20 pada tahun 2023 untuk memulihkan tatanan global yang stabil dan kondusif bagi pertumbuhan ekonomi.

*Penulis adalah wartawan senior yang berdomisili di Jakarta
EDITOR: DIKI TRIANTO

ARTIKEL LAINNYA