Dimensy Mobile
Farah.ID
Dimensy
Farah.ID

Bersantap Kuliner Ndeso di Resto Kopi Klotok Menoreh

OLEH: ILHAM BINTANG
  • Kamis, 29 September 2022, 17:39 WIB
Bersantap Kuliner Ndeso di Resto Kopi Klotok Menoreh
Wartawan senior Ilham Bintang beserta istri/Ist
RESTO itu beberapa waktu lalu sempat viral di media sosial. Direspons publik sebagai tempat bersantap baru di Kulonprogo DI Yogyakarta. Kisah berikutnya, hampir setiap pekan berbagai komunitas masyarakat menjadikan itu sebagai wisata kuliner yang sayang untuk dilewatkan.

Resto itu memang memiliki banyak spot untuk foto-foto. Berdiri di area seluas 4.600 m2 dengan pemandangan sejauh mata memandang. Memiliki dua joglo dan dua rumah limasan dan satu bar coffee serta dua kamar penginapan. Lokasinya di tengah sawah yang terhampar hijau di kaki Pegunungan Menoreh yang terkenal itu.

Kawasan Bersejarah

Pegunungan Menoreh adalah kawasan pegunungan yang membentang di wilayah barat Kabupaten Kulon Progo di Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta, sebelah timur Kabupaten Purworejo, dan sebagian Kabupaten Magelang di Provinsi Jawa Tengah.

Desa itu sekaligus menjadi batas alamiah bagi ketiga kabupaten tersebut. Puncak tertinggi di Pegunungan Menoreh berada di Gunung Ayamayam yang memiliki ketinggian lebih dari 1.021 meter di atas permukaan air laut.
 
Pegunungan itu dikenal dalam sejarah sebagai basis pertahanan Pangeran Diponegoro bersama para pengikutnya dalam Perang Jawa (1825-1830) melawan Hindia Belanda.

Kisah pertempuran itu pernah juga difilmkan oleh sutradara D Djajakusumah berdasarkan karya SH Mintardja pada tahun 1971 dengan judul "Api Di Bukit Menoreh".

Para pemerannya antara lain WD Mochtar, Kusno Sudjarwadi, Moh Mochtar, Hassan Sanusi, Hadisjam Tahax, Husin Lubis, Kies Slamet, Sentot S, Sosialisman, Nuniek Gunadi, Godfried Sancho, Iman Sutrisno, Bambang Supeno, Yetty Syarifah, Widjaya, Sutopo HS, dan Aries Mukadi.

Film itulah yang menempel di benak pertama kali ketika berbicara mengenai Resto Kopi Klotok Menoreh, yang membuat penasaran untuk berkunjung ke sana. Senin (26/9) lalu pas betul. Penerbangan Garuda yang saya tumpangi ke Yogyakarta, mendarat pukul 12.30 di Yogyakarta Internasional Airport. Sudah masuk jam makan siang.

"Perjalanan 30-40 menit sampai," jawab Eko B Supriyanto pemilik resto Kopi Klotok Menoreh, lewat WhatsApp.

Menyebut nama resto itu supir kendaraan, Sumantra dari Trac yang menjemput kami pun langsung nyambung. Tiga puluh menit kemudian kami tiba di sana. Tempatnya resik, ditata apik. Pantas cepat dikenal luas.

Ketika saya meng-upload foto kunjungan ke resto itu di Facebook dan Instagram, beberapa kawan langsung menyahut. "Jangan lupa telor dadar krispinya, eunak banget," ujar Debbie Chintya Dewi.

Bintang film senior ini sering ke Yogyakarta menengok anak menantu dan cucunya yang tinggal di sana. Ia mengaku sering berkunjung ke Resto Kopi Klotok Menoreh itu.

"Waduh saya sering banget ke sana," komentar yang lain. Dia Handaru Widharna, cucu Ibu Norma Musa, istri Sultan Hamengkubuwono IX yang tinggal di kota Gudeg itu.

Penyajian menu ala prasmanan menerbitkan selera. Menu yang dihidangkan hari itu: telor dadar krispy, tahu tempe, ikan goreng, sayur lodeh dan mangut lele, saya cicipi semua. Berdua istri.

Untuk melengkapi panganan ndeso itu, saya pesan wedang jahe. Siang itu, beberapa tamu resto saya kenali tadi satu pesawat dalam penerbangan dari Jakarta.

"Target pengunjung adalah wisatawan dan tamu yang baru datang dari bandara. Biasanya mereka mau mencicipi kuliner ndeso dan tempat untuk berkumpul bertemu sahabat seperti di rumah nenek di kampung," kata Eko mengungkap target pengunjung.

Solusi Pandemi

Lokasi Resto yang dibuka dua tahun lalu, 11 September 2020, memang strategis. Berada di tengah perjalanan Bandara Yogya. Jadi tamunya bisa yang baru tiba di bandara seperti kami. Bisa juga tamu seperti Debbie dan Handaru yang dari Yogya ke tempat itu.

Ide awal resto itu menurut Eko untuk solusi bagi warga yang mau menyepi karena pandemi Covid.

"Tapi kok tiap pagi ada orang sepedaan masuk minta dibuatkan kopi, ya langsung saja dibuat serius," ujarnya.

"Investasinya tidak banyak karena kayu kayu sudah lama tak beli dan disimpan di kampung," jelas wartawan senior Pemimpin Redaksi Infobanknews.

Resto mempekerjakan 32 orang pegawai tetap dan kalau weekend bisa ditambah tenaga temporer sampai 7 orang. Semula, saya juga merencanakan berkunjung kembali ke Kopi Klotek Menoreh dalam perjalanan kembali ke Jakarta Rabu (28/9) petang.

Itu juga pas jam makan siang. Tapi saya memutuskan naik KA Bandara menuju YAI untuk mencoba fasilitas transportasi khusus yang juga tergolong baru. Dari Stasiun Tugu Yogya, masa tempuh KA Bandara itu hanya 40 menit, menyingkat separuh waktu perjalanan berjarak 42 km jika dengan berkendara mobil.
EDITOR: DIKI TRIANTO

ARTIKEL LAINNYA