Sembilan Calon Presiden 2024
Sembilan Calon Presiden 2024
Kopi Timur Mobile
Farah.ID
Kopi Timur
Farah.ID

Mega Dibayangi Kudeta Merangkak, Prabowo Nguber Layangan Putus...

OLEH: ARIEF GUNAWAN
  • Selasa, 21 Juni 2022, 10:24 WIB
Mega Dibayangi Kudeta Merangkak, Prabowo Nguber Layangan Putus...
Ketua Umum Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP), Megawati Soekarnoputri dan Presiden Joko Widodo/Net
APA yang terjadi dengan PDIP kalau Ganjar jadi presiden?

Atau misalnya Jokowi lanjut tiga periode?

Kalau ini terjadi, dinasti politik Sukarno katanya bisa hancur.

Ganjar besar kemungkinan jadi ketua umum. Sedang Jokowi jadi ketua dewan pembina.
 
Reshuffle 15 Juni kemarin ternyata juga verleden wind belaka. Angin lalu, kata orang Belanda. Kagak ngaruh, kata wong cilik.

Karena tak bertujuan memperbaiki ekonomi dan kinerja kabinet.

Apa sebenarnya yang terjadi dengan Megawati di balik drama reshuffle itu? Di tengah munculnya kabar istana sedang mempersiapkan boneka baru untuk dijadikan calon presiden, dan akan menjadi kompetitor bagi Puan di Pilpres 2024?

Mega, seperti halnya sang bapak, kini dilukiskan ibarat sedang menghadapi creeping coup d’etat (kudeta merangkak) dari petugas partainya sendiri, dan kadernya yang Gubernur Jawa Tengah.

Mega seperti halnya juga SBY sama-sama sedang memikirkan nasib sang anak di kontestasi politik 2024.

Dengan siapa Puan berpasangan?

Prabowo yang sebelumnya digadang-gadang bakal diduetkan dengan Puan kini terkesan panik, sehingga Cak Imin, yang diibaratkan seperti layangan putus oleh tokoh nasional Dr Rizal Ramli, terpaksa dikejar. Meski Imin tak pernah nyangkut di daftar unggulan lembaga survei.

Ini karena Prabowo resah dengan wacana “pertunangan” Puan-Anies yang lumayan kencang menggelinding. Meski kemungkinan Mega tak setuju pada “pertunangan” ini, karena alasan chemistry dan ideologis dengan Gubernur Jakarta itu.

Faktor Jusuf Kalla juga jadi hitungan Prabowo, karena Jusuf Kalla disebut-sebut gencar melobi Mega melalui seorang pensiunan aparat supaya menduetkan Puan dengan Anies. Maklum Jusuf Kalla punya peran besar mengongkosi Anies waktu naik jadi gubernur.

Prabowo juga galau lantaran Anies bisa mengalahkannya. Selain kini ada kesan kuat di masyarakat yang umumnya jenuh dengan kiprah menteri pertahanan itu.

Alasan lain, Prabowo perlu mendekati PKB dan PKS, karena Gerindra tak cukup modal untuk memenuhi ambang batas Presidential Threshold 20 persen.

Bagaimana peluang Anies di Partai Nasdem asuhan Surya Paloh?

Secara emosional Surya Paloh disebut-sebut sebenarnya kurang sreg dengan Anies karena perbedaan faham. Namun Paloh lihai memainkan kunci, sehingga terkesan tampil seperti king maker. Karena itu SBY merasa perlu sowan untuk bertemu Surya Paloh, sebab ingin menduetkan AHY dengan Anies.

Situasi ini sebenarnya terbalik, karena SBY menyia-nyiakan potensinya untuk menjadi king maker. Apalagi sebenarnya jumlah kursi Demokrat di parlemen lebih besar dari Nasdem.

Yang menarik, beredar pula rumor salah seorang perempuan petinggi NU dari trah ningrat kaum Nahdliyin sudah mewanti-wanti supaya Nasdem tak mendukung Cak Imin jadi capres. Kalau ini dilakukan dukungan NU terhadap Nasdem bisa berantakan.

Lepas dari Megawati yang sedang dilanda oleh creeping coup d’etat yang dilakukan petugas partai dan kadernya sendiri, secara umum dalam waktu belakangan ini negeri ini memang seperti sedang memasuki musim semi kudeta (spring coup).

Yang dikudeta tiada lain ialah konstitusi. Mulai dari dipertahankannya Presidential Treshold 20 persen yang tidak ada di dalam Undang Undang Dasar ‘45 dan berkembangnya keinginan anasir oligarki untuk memplintir konstitusi demi memperpanjang masa jabatan presiden.

Musim semi kudeta jauh dari suasana musim semi yang sesungguhnya, yang lazimnya indah di mana kembang-kembang bermekaran, tunas-tunas tumbuh dalam hangatnya matahari.

Musim semi kudeta yang berkembang belakangan ini merupakan pertanda akan munculnya malapetaka besar bagi negeri.

Penulis adalah mantan wartawan
EDITOR: DIKI TRIANTO

ARTIKEL LAINNYA