Farah.ID
Farah.ID

Hasil Evaluasi Tim Tender Proyek Kilang Olefin TPPI Tuban Bernilai Rp 50 Triliun Harus Diperiksa

OLEH: YUSRI USMAN
  • Senin, 21 Juni 2021, 08:20 WIB
Hasil Evaluasi Tim Tender Proyek Kilang Olefin TPPI Tuban Bernilai Rp 50 Triliun Harus Diperiksa
Direktur Eksekutif CERI, Yusri Usman/Net
SAAT ini kita sedang menyaksikan pembangunan proyek strategis nasional berupa pembangunan kilang RDMP Balikpapan yang terseok-seok kemajuannya, progressnya masih sekitar 33% dan molor target operasi dari awalnya direncanakan pada tahun 2023 menjadi 2026.

Ironisnya, di saat bersamaan kita juga disajikan proses pemilihan pembangunan kilang GRR Olefin TPPI Tuban yang berpotensi bermasalah di kemudian hari, jika Tim Tender Kilang Pertamina tetap memaksakan kehendaknya.

Pasalnya, Ketua Tim Tender Sub Holding Pertamina, PT Kilang Pertamina International (PT. KPI) untuk pembangunan Kilang Olefin TPPI Tuban, Muhammad Lutfi, pada 20 Mei 2021 telah mengumumkan dua konsorsium sebagai pemenang untuk melakukan Dual Build Competition (DBC) Package of TPPI Olifin Complex Development Project.

Pertama, Konsorsium Hyundai Engineering Co.Ltd dengan PT Rekayasa Industri, PT Enviromate Tehnologi International and Saipem SpA.

Kedua, konsorsium Techip Italy SpA, dengan PT Tri Patra Engineers and Contractors, PT Technip Indonesia and Samsung Engineering Co, Ltd.

Kedua konsorsium untuk melakukan tahap DBC yang berbiaya sekitar 45 juta dolar AS.

Perlu diketahui, untuk model tender sistem satu paket ini adalah sistem yang pertama sekali dilakukan oleh Pertamina.

Sebelumnya, tender dilakukan secara bertahap. Yakni dimulai dengan pemilihan pelaksanaan BED (Basic Engineering Design) terlebih dahulu, dilanjutkan FEED (Front End Engineering Design) sampai dengan selesai, terakhir EPC (Engineering Procurement Contractor) ditenderkan.

Ada pertanyaan yang menggelitik, apa motif Pertamina menggunakan skema DBC untuk pembangunan kilang Olefin TPPI ini? Yaitu dengan menyerahkan semua urusan BED dan FEED kepada kontraktor EPC.

Apakah ini pertanda Pertamina sudah tidak memiliki cukup sumber daya  manusia yang mumpuni di bidang kilang lagi? Sehingga semuanya harus dipasrahkan kepada kontraktor EPC.

Selain itu, ternyata TPPI pada tahun 1997 telah menyelesaikan BED untuk kilang olefin juga dengan kapasitas 700.000 MTA Ethylene. Bahkan ditemukan dokumen kontrak EPC antara PT TPPI dengan ABC International Projects, Inc dan perusahan Stone & Webster dari Amerika. Hanya karena krisis ekonomi melanda Indonesia saat itu proyek EPC terhenti.

Sehingga timbul pertanyaan lagi, mengapa Tim Tender Pertamina untuk BED kilang Olefin tidak mereview dokumen yang sudah ada?

Sejak September 2020, CERI telah mengkritisi bahwa proses tender kilang ini sejak awal diduga cacat prosedur karena melanggar peraturan dan perundang-undangan jasa konstruksi yang berlaku, sehingga lebih baik agar ditender ulang saja.

Saat itu kami telah menguraikan sejumlah temuan selama proses tender berlangsung, sehingga terdengar kabar prosesnya akan diretender. Namun belakangan beredar info ada kekuatan besar di luar Pertamina yang diduga telah menekan petinggi Pertamina agar proses itu diteruskan saja dan agar diumumkan segera pemenangnya.

Penerusan proses yang diduga bermasalah sejak awal, yakni dengan membangun narasi bahwa Presiden Jokowi ingin pembangunan kilang harus cepat direaliasikan segera, dan akan tertunda jika harus ditender ulang, ini tidak boleh terjadi.

Semua proses seharusnya mengikuti peraturan dan perundang-undangan jasa konstruksi yang berlaku di Negara Kesatuan Republik Indonesia, bukan sesuai keinginan Pertamina sendiri atau sesuai aturan yang diduga telah direkayasa oleh tim Tender Pertamina untuk memenangkan salah satu Bidder.

Padahal, sebelumnya Komisaris Utama Pertamina, Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok melalui testimoni di Youtube yang beredar luas, telah mengirim pesan penting kepada semua pejabat Pertamina terkait pembangunan kilang, jangan sembarang pilih Kontraktor konsorsium EPC.

Kontraktor harus mempunyai rekam jejak yang baik dan teruji, karena membangun kilang harus dengan teknologi tinggi, sehingga diperoleh kualitas produk kilang yang terjamin dan harganya bersaing karena efisiensinya tinggi.

Bahkan Ahok mengibaratkan jika mau balap Formula One, jangan sopir taksi yang disuruh bawa mobil di Formula One. Carilah sopir yang benar bisa mengendarai mobil tersebut, jika tidak maka akan menimbulkan masalah.

Ternyata, terbukti apa yang dikhawatirkan Ahok telah terjadi terhadap proses pembangunan kilang Pertamina RDMP Balikpapan, di mana sedang mengalami keterlambatan yang sangat signifikan, dan biayanya juga semakin membengkak.

Pasalnya, konsorsium yang dipimpin Hyundai sekarang mengalami keterlambatan dalam pembangunannya, karena SK Engineering & Contraction Co Ltd yang awalnya sebagai pimpinan konsorsium telah mengundurkan diri.

Lazimnya jika pimpinan konsorsium mengundurkan diri, maka seluruh anggota konsorsium juga mengundurkan diri juga. Agar tidak terjadi masalah di kemudian hari. Namun entah alasan apa Pertamina tetap melanjutkannya.

Sejak awal proses tender HEC tidak layak menjadi leader konsorsium karena kekurangan pengalaman dalam membangun proyek sejenis sesuai spesifikasi yang di minta oleh Pertamina. Tetapi Pertamina tetap memaksakan HEC melanjutkan project RDMP tersebut tanpa kehadiran leader konsorsium yang lebih berpengalaman.

Informasinya, BPKP sekarang sedang melakukan audit terhadap semua proses tender dan pelaksanaan pekerjaan RDMP Balikpapan. Infonya telah ditemukan perubahan basic design setelah dinyatakan pemenang.

Secara aturan dan perundang undangan jasa konstruksi, apabila ada perubahan basic design maka seharusnya dilakukan retender.

Karena ditakutkan pemenang tender akan mengajukan harga yang berbeda lagi dari yang awal dan potensi harga satuan membengkak. Tentu saja itu akan mengakibatkan kerugian negara.

Dan betul saja, di proyek tersebut terjadi peningkatan biaya pembangunan melampaui 10% dari nilai awal kontrak EPC antara Pertamina dengan Konsorsium Hyundai EC.

Sebaiknya penegak hukum harus turun tangan juga untuk memeriksa kerugian negara yang telah terjadi di project RDMP Balikpapan tersebut.

Sebab hal tersebut jelas melanggar Peraturan Presiden nomor 16 tahun 2018 tentang Pengadaan Barang dan Jasa. Yakni di Pasal 54 tentang perubahan kontrak, pada ayat 2 tegas dikatakan perubahan nilai kontrak tidak boleh melebih 10% dari nilai kontrak awal. Apa ini bukan celaka duabelas?

Fakta lainnya, di dalam tim tender saat awal proses tender hingga evaluasi tender, ternyata saat itu terdapat person staff Pertamina berinisial ADB, yang kemudian menjadi direktur utama di perusahaan BUMN yang merupakan anggota konsorsium yang telah dimenangkan sekarang.

Tentu hal itu akan menimbulkan kecurigaan dari pihak-pihak kompetitor bahwa tim tender bekerja sarat dengan kepentingan pihak tertentu. Diduga telah terjadi konflik kepentingan.

Terpantau juga, PT Rekayasa Industri ternyata telah gagal menepati waktunya cukup lama dalam pelaksanaan ROPP (RCC off Gas Conversion to Propylene Project) Kilang Balongan. Sehingga menurut hasil audit BPK RI akibat keterlambatan itu, Pertamina kehilangan pendapatannya 43,58 juta dolar AS, awal temuannya 139,11 juta dolar AS.

Sementara, pernyataan Corporate Secretary PT Kilang Pertamina Internartional, Ifki Sunarya, dalam menjawab pertanyaan media Urbanews.com bukannya menjawab persoalan yang ditanya, malah menimbulkan pertanyaan baru lagi, dan semakin tak terjawab.

Oleh sebab itu, jika Tim Tender Pertamina Kilang tetap memaksa kehendak tetap dengan keputusannya yang memang banyak masalah, kami menduga produk keputusannya akan digugat kompetitornya.

Dan itu sangat merugikan Pertamina, sehingga terlambat membangun kilang dan mendapat image buruk dari kontraktor EPC dunia, sehingga akan diklaim bahwa tender di Pertamina tidak fair.

Penegak hukum harus proaktif menyelidiki semua informasi terkait proyek RDMP Balikpapan yang bisa berpontensi bermasalah akan berdampak pada proyek pembangunan kilang olefin TPPI Tuban, jika salah menunjuk pelaksana DBC.

Termasuk menelisik oknum-oknum elite politik dan oknum badan pemeriksa yang patut diduga selalu menekan direksi Pertamina untuk melanggar prinsip GCG.

Yusri Usman

Direktur Eksekutif CERI (Center of Energy and Resource Indonesia)
EDITOR: AGUS DWI

ARTIKEL LAINNYA